Tangkuban Parahu for the 1st time

kawah ratu di tangkuban
kawah ratu di tangkuban

Akhirnya asa ke gunung yang melegenda ini tersampaikan juga. Padahal udah 1,5 tahun tinggal di Bandung Dayeuhkolot. Senin, 9 Maret ’09. Hari itu hari libur dan sudah disepakati diadakan acara pendakian jalan-jalan ke gunung yang ada akibat kisahnya si Sangkuriang dan Dayang Sumbi . Kebetulan saja pagi hari yang cerah mengawali dan tentunya dilengkapi dengan saya yang bangun kesiangan, hehehe. Akhirnya berkumpullah rombongan anak2 gelo HMIF di sekre tercinta tepatnya jam 6 8 pagi. Perjalanan ditempuh dengan menggunakan mobil angkot kira2 selama 2 jam lebih. Dan ternyata angkotnya dah bisa langsung nyampe atas. (Heran saya, karena baru pertama kali, tp saya diem aja, ntar diketawain anak2) :D. Biasanya si saya kalo naik gunung ya jalan kaki ampe lempoh (baca: capek). Eh ini malah pake angkot udah nyampe.

Selama perjalanan pokoknya anak2 ribut aja, ga bisa diem. Dari ngobrol ampe maen game yg aneh2. Yang paling seru yaitu game Pancasila ada Lima Dasar (bener ga ya? he3). Pokoknya maen yang tebak2an yang pake huruf depan itu lah. Kategorinya mulai dari lirik lagu ampe nama2 kota.

Sepertinya jalan2 kali ini ada kesalahan dalam komposisi peserta, karena yg ikut orangnya rame semua kecuali Wina (yang agak sakit) & ka’ Athia (yg Continue reading

Advertisements